UMMaH SeMaKiN PaRaH..
Bismillahirrahmanirrahim

Ku biarkan kalam berbicara
Ku biarkan pena merungkai kata-kata
Ku biarkan minda mentafsir segalanya

Alhamdulillah..baru sebentar tadi penulis sempat menunaikan solat di masjid dan hari ini di masjid yang berdekatan dengan rumah ini ada kuliah hadis..Semasa duduk-duduk tu tengok keadaan sekeliling dan rasa sedikit kecewa...kenapa saya kecewa tetiba???

Penulis sedikit kecewa kerana sering kali bila hadir ke masjid kebiasaannya kurang yang hadirnya dari kalangan pemuda(syabab) kerana pemuda adalah tiang kebangkitan ummah dan salah satu dari golongan yang akan dinaungi arasy Allah di akhirat kelak

Justeru,masa kuliah hadis ini ada beberapa perkara yang menarik hati penulis...

Ustaz tu cakap antara ciri-ciri wali Allah adalah mereka yang istiqamah dalam amalan fardhu dan sunat..konsep istiqamah yang perlu kita faham adalah setiap hari amal kita bukan sama sahaja tapi setiap hari kita upgrade amal kita walaupun sedikit..itulah maksud sebenar istiqamah..tapi terfikir jugak kita ni kadang-kadang amalan fardhu dan sunat ni banyak sangkut-sangkut..bilalah nak ubah sikap kita ni dan miliki sifat-sifat hamba yang sentiasa bertaqarrub kepada Allah..

Selain itu,ustaz tu pun cakap dekat dalam sebuah gereja ada satu bilik khas yang berkunci dan tidak boleh dimasuki melainkan paderi mereka yang paling tinggi..bile disingkap rahsia bilik tu sebenarnya menempatkan kitab suci umat Islam iaitu al-Quran..buat apa mereka simpan kitab suci kita tu??semestinya mereka kaji al-Quran untuk hancurkan umat ISlam..hebatkan mereka siap kaji al-Quran lagi(tak payah cite pasal Bible lah)

Tapi lain pula dengan kita umat Islam yang pegangan al-Quran nya entah ke mana..ke jadikan al-Quran tu sebagai perhiasan je dekat rumah..lagilah tak payah cerita pasal Bible atau nak hancurkan musuh Allah..tepuk dada tanya iman wahai saudaraku sekalian..

Selepas itu, ustaz tu pun cakap yang orang yang paling banyak ilmu sekarang ini adalah orang yahudi yang tinggal dekat Iran..kalau nak tahu orang ini ada 17 sijil PHD..fuhh hebat betol manusia ini..kita nak menghabiskan belajar sampai SPM pun macam apa..

Jadinya bilalah umat Islam ini nak bangkit kalau sikap kita masih lagi begini

1)Jauh dari Tuhan sendiri

2)Malas mengkaji perlembagaan dan pegangan yang diiktiraf satu dunia lebih-lebih lagi musuh Allah

3)Tidak cinta akan ilmu bahkan rasa meluat dan bosan bila sebut pasal belajar

Bangkitlah generasi pemuda-pemudi Islam..kita semua adalah harapan ummah untuk memperbaiki keadaan yang makin parah dan mengembalikan semula kegemilangan Islam



Mulailah dengan memperbaiki diri kita semua ke arah yang lebih baik dan perlahan-lahan kita cuba untuk memperbaiki orang di sekeliling kita dan akhirnya akan wujudlah sebuah masyarakat yang benar-benar faham Islam dan menjalani kehidupan berdasarkan manhaj Islam serta sekaligus merampas semula hak kita umat Islam iaitu hak hakimiah Allah yang sudah lama tidak dijalankan di muka bumi Allah

Ingat wahai saudaraku tugas ini adalah tugas ini(dakwah) adalah tugas kita bersama dan ia merupakan suatu kewajipan kita semua untuk menyedarkan masyarakat kearah mengembalikan manusia kepada mentauhidkan Allah..tiada yang terkecuali..

p/s:minta maaf kepada semua andai bahasa dan gaya penulisan yang digunakan tidak mengikuti syarat-syarat dan kriteria-kriteria sebuah penulisan yang baik
0 comments |
PERASAAN 
TiNtA QaLbU
Bismillahirrahmanirrahim

Ku biarkan kalam berbicara
Ku biarkan pena merungkai kata-kata
Ku biarkan minda mentafsir segalanya

Tuhan,
Kau Maha Agung
Hamba ini lemah lagi hina
Sering bergelumang dengan dosa

Kasih sayangMu sangat luas
Hingga hamba bisa menikmati segalanya
Namun sedikit sekali ku bersyukur

Tuhan
Ku tidak mampu menghadapi dunia ini
Begitu berat ujian yang menimpa
Begitu mencabar iman ini diuji
Begitu kuat Kau mendugai hamba

Semakin hampir ku padaMu
Semakin sukar untuk ku lalui jalan ini
Semakin kuat Kau menagih kasih hamba
Semakin mengganas syaitan durjana
merobek satu-persatu perisai iman

Sehingga
Hampir ku rasakan
diri ini hanyut dengan dunia
leka dan lalai dengan keseronokan dunia

Tuhan
Bantulah hambamu kembali kepadaMu
Kembali ke pangkal jalan
Kembali mendaulatkan syariatMu
Kembali menjunjung sunnah Rasulullah

Berilahku kekuatan untuk hadapi semua ini
Terlalu kuat untukku hadapinya sendirian
Tanpa RahmatMu siapalah hamba ini

Ku bersyukur ya Tuhan
Kerana diberi kesedaran
Kerana diketuk pintu hati ini
Untuk segera kembali kepadaMu
Tetapkanlah hati hambaMu ini
Oh Tuhan...
0 comments |
PERASAAN 
SApE nk jd AuthoR
assalamualaikum. sape nk jd author blog klas nih emel ana

wazynn_sam9592@yahoo.com..

wallahu'alam
0 comments |
PERASAAN 
Tiada Siapa Berhak Mengaku Ikhlas
Assalamualaikum

IKHLAS adalah paling tinggi selepas iman. Ia adalah rahsia Tuhan hinggakan para malaikat pun tidak tahu dan yang empunya diri pun tidak dapat mengesannya.

Ia adalah penentu samada amalan diterima atau ditolak.

Ada para sahabat apabila mendengar tentang ikhlas menangis mereka. Mereka merasa tidak selamat, rasanya tidak mungkin dapat perolehinya yang begitu tinggi nilainya kerana susahnya mendapat sifat ikhlas.

Islam tidak membenarkan seseorang mengaku ikhlas.

Siapa yang mengaku ikhlas walaupun sebelum ini ikhlas, automatik, ikhlasnya terbatal.

Contoh-contoh bagaimana yang dikatakan mengaku ikhlas: Membantu seseorang sambil berkata,

"Ambillah, saya ikhlas…"

Menolong seseorang tapi pertolongannya ditolak.

"Saya tolong awak ini ikhlas, tapi sedih, awak menolak.."

Dalam menulis surat kita selalu mengakhiri dengan tandatangan, "Yang ikhlas." "Yang Benar."

Dalam Islam, mengaku baik adalah salah. Siapa yang mengaku ikhlas, siang-siang lagi terbatal. Tiada siapa yang mengetahui siapa yang ikhlas sekalipun yang empunya diri.

Tiada siapa yang berhak mengaku ikhlas, Cuma berusaha moga-moga jadi ikhlas dan moga-moga diterima Allah.

Erti Ikhlas

Murni, bersih, jenis dia sahaja, tidak bercampur jenis-jenis yang lain. Tidak dinodai seperti air yang tidak bercampur dengan sabun, tepung, sebab apabila sudah bercampur dengan benda lain, sudah tidak khalis lagi (tidak pure).

Begitulah dalam beramal, solat, zakat, baca Quran,mengajar, berdakwah, menolong, motivasi, forum, ceramah, belajar, semata-mata kerana Allah: kerana suruhan-Nya kerana keredhaan-Nya kerana arahan-Nya kerana mentaati-Nya kerana patuh pada-Nya

Jadi, perkara di atas adalah dari sebab atau kerana-Nya yang satu, tujuan
satu, dan didorong oleh yang satu iaitu Allah. Abdikan diri kerana Allah,
tidak dicampur atau bercampur selain Allah - itulah ikhlas - dorongannya
satu.

Apa yang nak berlaku atau nak jadi atau tidak jadi, tidak timbul sama sekali sebab niat semata-mata kerana Allah.

Sekiranya niat, dorongannya telah tercampur atau terselit niat-niat yang lain dari Allah seperti kerana riak, megah, glamor, pangkat, orang minta, takut orang tidak suka, mental exercise, boring tinggal di rumah, undi, uji kemampuan, hendak berlawan, hendakkan piala, hadiah, kerana kawan - maka ia tidak khalis atau ikhlas telah ternoda. Dengan itu boleh jatuh syirik khafi.

Di akhirat nanti Allah menyuruh dia meminta pada orang yang dia niat kerananya. Allah tidak balas kebaikan itu kerana ia mempunyai "kerana-kerana" yang selain dari "kerana Allah".

Untuk ikhlas, sebenarnya amat susah sekali terutama yang ada kaitan kepentingan umum atau orang ramai yakni yang terdedah kepada pandangan umum seperti berdakwah, mengajar, gotong-royong, baca Al-Quran di depan orang, forum, upacara memberi hadiah - lebih-lebih lagi orang yang tidak memikirkan hati lalu hati dibiar dan terbiar.

Jarang diambil kira, selalunya ramai yang terjebak.

Khususul Nafs - kepentingan diri seperti ingin popular, disedari atau tidak kerana kurang menyuluh hati. Awal-awal lagi nawaitu (niat) telah rosak seperti membuat rumah di atas lumpur.

Ada tiga jenis kerosakan yang berlaku pada 3 jenis kedudukan:

- awal
- pertengahan
- akhir

Kerosakan awal contohnya seperti berdakwah. Sebelum memberi ceramah, hati kecilnya berkata:

"Inilah masanya nak jadi popular" "Aku akan jadi terkenal…" "Dengan ceramah ini dapatlah duit poket."

Ada juga yang berniat untuk menghentam seseorang atau golongan tertentu sebelum berceramah, akibatnya rosaklah ikhlasnya ibarat orang yang melukis di atas air.

Kerosakan pertengahan pula contohnya niat untuk berceramah sudah baik tetapi sewaktu berceramah, ada pendengar yang angguk-angguk atau ada yang menangis kerana mendengar ceramah yang memberi kesan itu hingga hati kecil kita berkata: "Hebat juga aku hingga ada orang boleh terima ceramah ini dan ada pula yang menangis."

Kerosakan akhir pula contohnya niat dan sewaktu berceramah tidak ada apa-apa yang rosak, berjalan dengan baik tetapi sewaktu balik dari berceramah ada kawan yang datang bersama di dalam kereta berkata: "Hebat betul ceramah ustaz tadi hingga ada yang menangis."

Waktu itu maka datanglah rasa ujub hingga lupa ia semua itu datang dari Allah jua. Sepatutnya ia merasa malu kerana ini semua bukan dari dirinya tetapi hakikatnya dari Allah. Orang begitu ibarat membangunkan rumah tiba-tiba siap sahaja rumah itu terus runtuh.

Orang ramai yang mendengar ceramah tersebut juga tidak berubah sebab hati sudah cacat. Mereka memuji kita, tetapi tetap tidak berubah sebab dari rasa riak. Sifat taqwa sudah ternafi. Oleh itu buatlah kerja-kerja dengan penuh tawadhuk, takut dan cemas samada diterima amalan kita atau ditolak.

Wallahu'alam
0 comments |
PERASAAN 
  • BERBUIH LER...


    ShoutMix chat widget

    اﻟﺴﺎﻋﺔ

    VISITOR

    free counter

    أتباع